Sunday, March 07, 2004

Assalamualaikum,

Ah, lamanya aku meninggalkan bandarsepi tanpa berpewaris. Terima kasih yang terus berkunjung, bertanya-khabar, langsung menyokong bandarsepi untuk terus bernyawa.

Bandarsepi? Aku harap dia tak akan sesepi namanya!

29 Februari 2004

Aku tahu, tarikh 29 Februari hanya datang setiap 4 tahun, dan aku pasti akan kenang tarikh ini sampai bila-bila, InsyaAllah.

Berpagi-pagi Rashdan dan Musa mengirimi aku ke stesen Hitachi [kirim?, ya mereka kirimkan aku pulang! hakikatnya, hati dan perasan seperti sudah menjadi sebati dengan perdaerahan damai Hitachi] Oh ya, malamnya aku bermakan makan di rumah keluarga angkat Jepun. Hati benar-benar dirasuk hiba, sungguh! Lama benar bapa angkat meninggalkan pesanan, amanah dan nasihat. Lagak mereka saling tidak tumpah, aku ini anak mereka. Hati siapa yang tidak resah dan menangis?

Tinggalkan kenangan di sana!

Jam 8:20 pagi sampai di terminal dua Narita. Ada halangan perpisahan lagi! Anak-anak usrah ramai-ramai datang menghantar aku hingga benar-benar ke muka pintu berlepas. Aduh tuhan! Kenapa lah adanya pertemuan? Berat langkah sama seperti bahasa hati, tetapi aku paksa untuk senyum. Kala itu seorang dua anak usrah sudah alah, aku cuba untuk gagah. Aku bicara-bicara pesanan nasihat untuk mereka. Kali terakhir di dada sakura.

"Jaga ukhuwah..ini dasar kekuatan. Amalan fardhiah ...jangan dimudah-mudahkan.."

Adik-adik, terima kasih! Terima kasih kerana menjadi adik, teman dan guru perjuangan yg terlalu baik! [mesej istimewa ini aku rasa aku titipkan pada semua buku autograf kalian, bukan? Sungguh! terima kasih! ]

6:02 petang, Malaysia

Ya, aku sudah jadi orang Malaysia!

Abah, Tuk Ayah, AbgDi [ doktor di daerah Sibu, kebetulan dia datang ke KL, ada peperiksaan kedoktoran, katanya ] menanti. Pula, beg hilang entah ke mana. Kena masuk ke pejabat tuntutan, selesaikan segala-gala, baru boleh pulang. Tanpa, sebiji beg.

7:30 malam, ada mama, opah dan adik-adik.

Aku hilang Jepun, aku gapai Malaysia dan mesra. Adil kan Tuhan?

1 Mac 2004

Wahai diri, kau sudah di Malaysia!

Berpagi-pagi ke UM, bertemu dengan mentor perjuangan. Dari jam 11, makan tengahari bersama, Zohor bersama, hampir-hampir ke Asar baru bubar. Bicara-bicara tentang perjuangan, seputar perancangan, sekisah impian dan harapan. Lama tidak bertemu dengannya!

Sebelum bubar sempat menyambar dua khazanah ilmu, Sistem-sistem Islam dari Abu Urwah, dan satu lagi tulisan Dr Yusuf Qardawi, antara tulisannya yang terkini;

"Uih, buku tu ...ana pun tak baca lagi. "

"Alah ... Abang H, bukannya ada masa kan sekarang nih, bagi ana baca dulu lah ye .."

Akhirnya, aku menang. Terima kasih.

Dan, itulah juadah semingguan ini, sedang buku-buku aku yang lain masih dalam perut Ody, dalam perut kapal, dalam perjalanan pulang.

2+3 Mac 2004

Bersama sepupu berpusing-pusing dari Subang Jaya, Segambut, Pantai Dalam dan KL; urusan kereta yang memenatkan. Penat? Penat dengan gelagat orang Malaysia memandu di tengah jalan. Memang! Jalan raya Malaysia layak untuk sebuah sungai kematian! Gila!

Kalau di Jepun, pemandu terlalu bersopan. Tetapi di sini, di daerah sendiri? Ah! Kalian lebih layak dari aku untuk menjadi hakim penilai kepada corak pemanduan di Malaysia.

Sesak? Ah! Ini satu lagi petaka bagi pemandu di Malaysia. Kepala berputar-putar cuba mencari punca, dan jalan keluar. Pada aku, pembesaran jalan bukan cara selesai. Jalan dibesarkan, bilangan penjualan kereta tidak pernah susut, sampai kiamat masalah sesak tidak selesai. Cari sahaja jalan selesai yang lain!

4 Mac 2004

Hanya seorang yang punyai sentuhan seperti Raja Midas, dan orang itu ialah Abdullah bin Ahmad Badawi bin Abdullah!

PakLah umumkan pembubaran parlimen dengan cara yang tersendiri, tidak sama seperti Tun [mungkinkah ini satu lagi gambaran betapa PakLah mahu keluar dari bayang-bayang Tun. Impossible! ]

Eh! Kenapa kuasa pembubaran hanya ada pada satu manusia yang bergelar PM, sedangkan dunia Malaysia ini dipunyai oleh 23 juta umat yang diwakilkan kepada lebih 200 ahli parlimen. Apa besar sangat kuasa seorang Perdana?Huh...

Apapun demam itu sudah menjadi nyata. Dan lebih 10 juta rakyat Malaysia yang layak sudah mengasah-asah taji untuk menikam yang mana berkenan. Pilih-pilih, jangan hingga tersalah pilih!

Dan, pembubaran parlimen sedikit sebanyak menjadikan aku rawan. Kenapa? Banyak perancangan awal yang menjadi sesar. Terpaksa mengunakan plan kedua. Waduh!

5 Mac 2004

Dari UM ke Gombak, balik ke UM, ke Gombak lagi, dan menjejak ke dua pagi baru kembali ke teratak peraduan di Subang. Semuanya untuk semua tugas dakwah! Menguruskan tempat program kepimpinan, bertemu kali pertama dengan adik-adik baru [ Alhamdulillah, Allah sudah kurniakan aku ganti pada adik-adik yang aku tinggalkan di Jepun. Sama, tetapi tidak serupa! ], dan malamnya bermesyuarat dengan alumni persatuan. Banyak benar agenda! [ dalam organizer setiap hari penuh, mengalahkan bakl wakil rakyat! ]

Seminggu di Malaysia, panas dan memang panas! Tetapi kenangan 5 musim di sakura masih bernafas segar. Entah bila aku akan benar-benar selesa bernafas seperti orang Malaysia.

Tunggu lah!




ILHAM HAMDANI at 7.3.04

Di tengah orang tua, dia-lah pemuda.
Dan,di tengah pemuda dia-lah ketua.
Bermazhab pada adil dan jujur,
berkitab pada sirah dan siasah.

IPIJepun mempersilakan anda semua ke program usrah-maya mingguan melalui YM kami,dan maklumat adalah seperti berikut;
i) JUMAAT,MALAM SABTU 8 MALAM
ii) SABTU,MALAM AHAD 9:30 MALAM
iii)PAGI SABTU 9:00 PAGI,KULIAH TAFSIR
iv) AHAD, MALAM ISNIN 8 MALAM

*mengikut waktu Malaysia.

Anda boleh pm kepada
addeen57,
shahreza03,
aznanhamat,
adiemad,
liya51

Name

URL or Email

Messages(smilies)

Diriwayatkan daripada Sahl bin Saad r.a katanya:
Janganlah kamu menghitung tarikh dari awal kebangkitan Nabi s.a.w dan hari kewafatan Nabi s.a.w. Janganlah kamu memulakan hitungan kecuali dari hari baginda tiba di Kota Madinah.

(Hadis Riwayat Imam Bukhari).

Israel hadapi kecaman baru di ICJ

THE HAGUE 24 Feb. - Israel hari ini menghadapi kecaman terbaru di Mahkamah Keadilan Antarabangsa (ICJ) dari negara-negara yang menyokong tindakan Palestin mencabar langkah Israel membina benteng keselamatan di Tebing Barat.

ICJ bersidang selama tiga hari mulai semalam bagi memutuskan kewajaran pembinaan tembok keselamatan yang didakwa oleh negara Yahudi tersebut sebagai usaha untuk menghalang kemasukan pejuang Palestin ke wilayah mereka.

Bagaimanapun, Palestin mendakwa langkah itu merupakan taktik kotor Israel untuk menguasai kawasan Palestin kerana Tebing Barat merupakan wilayah Palestin.

Antara negara yang akan memberi keterangan pada perbicaraan kes itu ialah Jordan, negara yang paling tegas menentang pembinaan benteng keselamatan berkenaan.

Malaysia, Indonesia, Bangladesh dan Cuba merupakan negara yang paling kuat menyokong tindakan Palestin membawa kes itu ke ICJ.

PENANTIAN
[tulisan ini aku dedikasikan untuk seluruh pejuang]

Lahir di tengah kemelut yang berselut,
Lahir di tengah lumpur yang berlumur,
Kota Ismaliah 1906,
Tangisan bayi senyuman harapan ummah.

4 muka lewat la'natullah Mustafa makan khalifah,
Dia hidangkan wahdatul-ummah,
Bersatu dengan aqidah,
Berderap dengan mujahadah,
Berentap dengan sabilillah.

Dari desa-desa ke kota-kota,
Allah-lah matlamat kami,
Dari gurun padang ke gelanggang,
Rasulullah pimpinan kami,
Dari kota pasir Sinai, Alex Aswan,
Al-Quran perlembagaan tertinggi kami,
Dari denai-denai zahmah Kaherah,
Jihad jalan kami,
Dan,
Mati di jalan Allah cita-cita tertinggi kami.

Darah sudah jadi murah,
Mati sudah jadi sebati,
Penjara sudah jadi biara,
Dakwah sudah jadi lumrah,
Islam sudah jadi iltizam.

Menang,
Dan memang menang,
Cuma bila dan siapa?
Di sini, atau di sana.